Ewin | Indra | Rini | Hana |
Daftar Haji
Daftar Umrohdisini
Daftar Umroh terpercaya
Daftar ini Isi
Daftar itu Isi
Daftarsegera Umroh
Badal Haji
Daftar Haji
Badal Haji
Uci | Ewin | Riny |
Daftar itu Isi
Daftar Haji
macam-macam tawaf

Cek 5 Macam Tawaf dan Hikmahnya yang Harus Anda Tahu!

 

Tawaf merupakan salah satu rukun wajib dalam serangkaian ibadah di Tanah Suci, baik itu ibadah umroh maupun haji. Secara sederhana, tawaf merupakan kegiatan mengelilingi Ka’bah sebanyak tujuh putaran searah jarum jam yang jemaah lakukan di dalam Masjidil Haram. Tawaf sendiri menjadi penentu keabsahan ibadah, dan karenanya ini tidak bisa Anda lakukan secara sembarang, terdapat anjuran yang menjadi perhatian. Supaya pelaksanaan tawaf benar, sebagai umat muslim haruslah Anda ketahui dan pahami macam-macam tawaf sebelum mengerjakannya.

Macam-macam Tawaf

Ada macam-macam tawaf yang harus Anda pahami selama menunaikan ibadah di Tanah Suci. Berikut penjelasannya :

  1. Tawaf Umroh

Tawaf umroh adalah jenis tawaf yang termasuk dalam rukun ibadah umroh. Dalam pelaksanaannya, tawaf ini kemudian dibagi lagi menjadi tawaf ifadah atau ziarah serta tawaf rukun umroh.

  1. Tawaf Sunnah

Tawaf sunah dilakukan secara sukarela tetapi memiliki keutamaan tertentu jika Anda lakukan pada waktu-waktu yang baik seperti setelah salat sunah atau di bulan Ramadhan. Tawaf sunah bisa Anda lakukan kapan saja dan tidak ada batasan waktu tertentu.

  1. Tawaf Nazar

Jenis tawaf selanjutnya adalah tawaf nazar. Sesuai dengan namanya, tawaf nazar adalah tawaf untuk memenuhi nazar (janji) yang Anda pernah ucapkan sebelumnya. Dengan kata lain, tawaf ini hukumnya adalah wajib karena merupakan bentuk pemenuhan janji kepada Allah. Adapun waktu pelaksanaan tawaf nazar bisa kapan saja, jika memang Anda tidak meniatkan tawaf pada waktu tertentu. Namun, umumnya tawaf nazar dilakukan setelah Anda menyelesaikan rangkaian ibadah umroh atau haji.

  1. Tawaf Istilam

Tawaf istilam merupakan ibadah yang Anda lakukan semata-mata untuk menebus dosa dan mencari pengampunan Allah karena telah melakukan pelanggaran selama menunaikan ibadah di Tanah Suci. Bentuk pelanggaran ini bisa berupa meninggalkan salah satu rukun ibadah, berbicara dengan sengaja saat tawaf, atau menyentuh yang bukan mahramnya saat melakukan rangkaian ibadah. Hukum tawaf istilam adalah wajib bagi yang melakukan pelanggaran. .

  1. Tawaf Wada

Wada secara bahasa berarti perpisahan. Dengan kata lain, tawaf wada adalah tawaf yang Anda lakukan sebagai bentuk perpisahan pada akhir ibadah umroh atau haji, dan sebelum meninggalkan kota Mekah. Saat mengerjakan tawaf wada, Anda dapat memanjatkan rasa syukur kepada Allah atas kelancaran seluruh rangkaian ibadah, sekaligus membaca doa agar diberi keselamatan selama perjalanan pulang.

Baca Juga: Doa Pulang Umroh Lengkap Dengan Arti, Agar Lebih Berkah

  1. Tawaf Qudum

Meski tawaf qudum hukumnya sunah, tetapi pelaksanaannya sangat dianjurkan ketika Anda melaksanakan ibadah ke Tanah Suci. Hal ini sebagai bentuk penghormatan kepada Ka’bah dan rasa syukur bisa sampai di Tanah Suci. Maka dari itu, akan lebih baik jika Anda mendahulukan tawaf qudum sebelum melakukan aktivitas lain di Mekah.

Hikmah Tawaf

Setelah memahami macam-macam tawaf, Anda juga perlu mengetahui beberapa hikmah yang bisa dipetik dari rangkaian ibadah ini. Sebab, Allah tidak pernah memerintahkan sesuatu yang tidak bijaksana untuk hamba-Nya. Adapun hikmah tawaf bagi umat muslim, seperti :

  1. Selalu Mengingat Allah

Hikmah tawaf pertama yang bisa Anda pelajari adalah tunduk kepada Allah dan memperkuat fokus beribadah. Ini sejalan dengan salah satu tujuan tawaf yakni mengingatkan setiap umat muslim bahwasanya hidup harus berputar bersama aturan dan ketentuan Allah. Utamanya dalam menjalankan kehidupan ini harus berdasarkan cinta kepada keagungan Allah.

  1. Taat pada Ketentuan Allah

Seperti pada sebelumnya, bahwa tawaf mengajarkan Anda untuk selalu taat dan patuh atas ketentuan dari Allah. Hal ini berarti Anda menunjukkan ketaatan dan meyakini sepenuhnya perintah Allah. Mengelilingi Ka’bah secara terus-menerus adalah simbol dari komitmen Anda untuk hidup sesuai dengan kehendak-Nya. Dengan melakukan tawaf, Anda dapat merasakan kedekatan dan kasih sayang Allah.

  1. Menghapus Dosa-dosa

Dalam tawaf, Anda tidak hanya melaksanakan ibadah secara fisik, tetapi juga dengan penuh kesadaran dan keikhlasan dalam hati. Anda terlatih mengakui segala dosa dan kesalahan yang telah lalu serta meminta ampunan kepada Allah. Hal ini membantu membentuk karakter Anda menjadi pribadi yang konsisten melakukan muhasabah dan memperbaiki diri sesuai dengan perintah Allah dalam kehidupan sehari-hari.

  1. Melatih Kesabaran dan Keikhlasan

Ketika melakukan tawaf, Anda berhadapan  langsung dengan kerumunan besar, yang memerlukan kesabaran, kedisiplinan, dan pengendalian diri. Dalam hal ini, hikmah tawaf yang bisa Anda ambil adalah harus belajar tenang dan ikhlas dalam situasi apapun. Ini membantu mengasah sifat-sifat positif seperti kesabaran, kedisiplinan, dan kontrol diri.

  1. Memperkuat Rasa Kesatuan Umat Muslim

Dalam tawaf, orang-orang dari berbagai latar belakang etnis, budaya, dan bahasa bersatu dalam ibadah yang sama. Ini menciptakan rasa kesatuan sesama umat Muslim yang bersatu dalam akidah yang sama, yaitu tauhid kepada Allah. Dengan begitu, harapannya persaudaraan umat muslim di hadapan Allah dapat semakin kuat dan kokoh.

  1. Meneladani Nabi Ibrahim

Praktif tawaf juga merupakan salah satu kebiasaan yang dilakukan Nabi Ibrahim bersama dengan putranya, Nabi Ismail. Beliau bersama putranya mengambil bagian dalam rekonstruksi Ka’bah. Inilah mengapa jemaah yang telah menyelesaikan tawaf, sebaiknya menuju ke makam Nabi Ibrahim dan melakukan shalat di sana. Para jamaah diajarkan untuk mengikuti jejak para Nabi dalam menegakkan agama Allah.

Itulah macam-macam tawaf yang diwajibkan dan yang disunnahkan beserta hikmahnya yang bisa Anda ambil. Semoga informasi dapat membantu Anda sehingga nantinya Anda tidak salah dalam melaksanakan tawaf di kota suci Mekah.