Ewin | Indra | Rini | Hana |
Daftar Haji
Daftar Umrohdisini
Daftar Umroh terpercaya
Daftar ini Isi
Daftar itu Isi
Daftarsegera Umroh
Badal Haji
Daftar Haji
Badal Haji
Uci | Ewin | Riny |
Daftar itu Isi
Daftar Haji
badal umroh

Badal Umroh: Ketentuan Syarat & Tata Cara Pelaksanaannya

Badal umroh merupakan salah satu ibadah yang niatnya sangat mulia. Ini adalah bentuk keringanan dari Allah bagi umat Muslim yang sakit dan telah meninggal dunia untuk dapat menunaikan umroh dengan cara diwakilkan. Adapun untuk orang yang mewakilkan, maka dia akan mendapatkan pahala dan keberkahan dari Allah. Bagi anda yang memiliki niat untuk membadalkan orang tua atau kerabat, perhatikan dahulu apa itu badal umroh beserta syarat dan tata cara pelaksanaannya dengan seksama.

Badal Umroh, Apa itu?

Badal umroh artinya menggantikan ibadah umroh untuk orang lain yang tidak dapat melakukannya. Dari segi bahasa, badal berarti mengganti, mengubah atau menukar. Biasanya ibadah ini dilakukan untuk orang yang sudah meninggal dunia, sakit permanen, atau sudah renta sehingga tidak bisa berangkat dan melaksanakan ibadah umroh sendiri.

Syarat Badal Umroh

Adapun syarat untuk melaksanakan ibadah ini terbagi menjadi dua yakni bagi yang melaksanakan dan yang diwakilkan. Berikut penjelasannya :

  1. Syarat Bagi yang Melaksanakan

  • Orang yang membadalkan umroh orang lain harus dalam keadaan mampu fisik dan finansial. Maksud dari mampu secara fisik adalah Anda sebagai Muhrim harus dalam kondisi kesehatan yang prima. Sementara mampu secara finansial maksudnya Anda memiliki biaya untuk keberangkatan sekaligus akomodasi selama beribadah di Tanah Suci.
  • Syarat selanjutnya adalah tidak boleh mengumrohkan dua orang atau lebih dalam satu pelaksanaan ibadah ke Tanah Suci.
  • Anda yang mewakilkan umroh orang lain harus memiliki niat yang tulus dan ikhlas.
  • Wanita boleh melakukan badal umroh untuk pria, begitu juga sebaliknya.
  • Syarat terakhir adalah sudah umroh terlebih dahulu. Maksudnya, apabila Anda ingin membadalkan umroh orang lain, maka Anda harus sudah umroh untuk diri Anda sendiri. Jika belum umroh, maka tidak sah mengumrohkan orang lain.
  1. Syarat Bagi yang Diwakilkan

  • Badal umroh bukan untuk mewakili orang yang tidak mampu secara harta, sebab umroh hukumnya sunah dan dianjurkan bagi yang mampu. Apabila Anda membadalkan orang karena alasan finansial, maka boleh jadi umroh tersebut tidaklah sah.
  • Orang yang meminta dibadalkan adalah orang yang sudah terkena wajib umroh. Artinya, orang tersebut sudah memenuhi syarat wajib umroh namun tidak mampu melaksanakan ibadahnya sendiri.
  • Ibadah ini dinilah sah jika mewakili orang yang tidak mampu mengerjakan umrohnya sendiri karena sakit-sakitan, sudah tidak kuat secara fisik serta orang yang telah meninggal dunia. Tidak sah apabila Anda menggantikan umroh untuk orang yang fisiknya masih mampu.

Tata Cara Badal Umroh

Setelah memahami syaratnya, terakhir akan dijelaskan tata cara badal umroh sesuai anjuran Rasulullah SAW. Berikut tata caranya yang perlu Anda perhatikan :

  1. Tahap Persiapan

Orang yang mewakilkan harus membayar semua biaya yang terkait dengan pelaksanaannya, setelah sebelumnya telah ditunjuk secara tertulis menggunakan formulir badal umroh yang sah.

  1. Menyempurnakan Umroh untuk Diri Sendiri

Tata cara  selanjutnya adalah Anda wajib beribadah umroh dahulu untuk diri sendiri. Mulai dari ihram, thawaf, sa’i, serta tahallul atau memendekkan rambut. Hal ini bertujuan untuk memastikan bahwasanya Anda memahami dan mampu melaksanakan seluruh rukun umroh dengan benar.

  1. Keluar ke Tan’im atau Tempat Halal Lainnya

Setelah menyelesaikan umroh Anda sendiri, keluarlah ke wilayah Tan’im atau daerah lain di luar Mekkah yang masih termasuk tempat halal. Ini menandakan bahwa niat umroh untuk diri Anda sendiri telah selesai.

  1. Membaca Niat Badal Umroh

Sesampainya di Tan’im atau daerah lain di luar Mekkah, Anda harus kembali melakukan ihram atau meniatkan ibadah umroh ini untuk menggantikan orang lain dengan membaca niat badal umroh sebagai berikut :

نَوَيْتُ العُمْرَةَ عَنْ فُلَانٍ وَأَحْرَمْتُ بِهِ للهِ تَعَالَى

“Nawaytul ‘umrata ‘an fulān (sebut nama jamaah umrah yang dibadalkan) wa ahramtu bihī lillāi ta’ālā”

Artinya : “Aku menyengaja ibadah umrah untuk si fulan (sebut nama jamaah yang dibadalkan) dan aku ihram umrah karena Allah ta’ala.”

Selain itu, niat lainnya yang bisa Anda baca adalah:

نَوَيْتُ العُمْرَةَ وَأَحْرَمْتُ بِهِ للهِ تَعَالَى عَنْ فُلَانٍ

“Nawaytul ‘umrata wa ahramtu bihī lillāi ta’ālā ‘an fulān (sebut nama jamaah umrah yang dibadalkan).”

Artinya, “Aku menyengaja ibadah umrah dan aku ihram umrah karena Allah ta’ala untuk si fulan (sebut nama jamaah yang dibadalkan).”

  1. Menyelesaikan Seluruh Rangkaian Badal Umroh

Tata cara selanjutnya adalah kembali melakukan seluruh rukun umroh dengan sempurna sesuai dengan aturan yang berlaku. Jadi setelah Anda membaca niat, mulailah kembali rangkaian umroh dari awal hingga memendekkan rambut atau tahallul.

Baca Juga: Cara Menjadi Umroh Mabrur : 5 Tips Jitu dan Doa-Doa Pilihan

  1. Mendoakan Orang yang Diwakilkan

Sepanjang pelaksanaannya, Anda bisa mendoakan orang yang Anda wakilkan agar ibadah umroh tersebut diterima oleh Allah.

  1. Melapor kepada Pihak yang Diwakilkan

Sekembalinya ke Tanah Air, Anda sebagai orang yang mewakilkan harus memberikan laporan pelaksanaan badal umroh kepada orang yang dibadalkan atau keluarga (jika orang yang dibadalkan sudah meninggal dunia).

Demikian penjelasan mengenai apa itu badal umroh beserta syarat dan tata cara pelaksanaannya sesuai syariat islam. Semoga informasi ini memberikan pencerahan dan membantu Anda menunaikan ibadah badal umroh yang sah dan penuh berkah.